DATA NOMINAL, ORDINAL, INTERVAL DAN DATA RASIO

Home » , » DATA NOMINAL, ORDINAL, INTERVAL DAN DATA RASIO

Oleh: Suharto

A. Pendahuluan


Metode ilmiah atau proses ilmiah (bahasa Inggris: scientific method) merupakan proses keilmuan untuk memperoleh pengetahuan secara sistematis berdasarkan bukti fisis. Ilmuwan melakukan pengamatan serta membentuk hipotesis dalam usahanya untuk menjelaskan fenomena alam. Prediksi yang dibuat berdasarkan hipotesis tersebut diuji dengan melakukan eksperimen. Jika suatu hipotesis lolos uji berkali-kali, hipotesis tersebut dapat menjadi suatu teori ilmiah. (wikipedia)

  Menuruti Schluter (Moh Nazir, 2006), langkah penting sebelum sampai tahapan analisis data dan penentuan model adalah ketika kita melakukan pengumpulan dan manipulasi data sehingga bisa digunakan bagi keperluan pengujian hipotesis

Mengadakan manipulasi data berarti mengubah data mentah dari awal menjadi suatu bentuk yang dapat dengan mudah memperlihatkan hubungan-hubungan antar fenomena.
  Dalam teori alat analisis model adalah alat yang tidak bisa digunakan dalam kondisi yang tidak sesuai dengan pertimbangan-pertimbangan logis. 

Menuruti Moh. Nazir (2006), teknik membuat skala adalah cara mengubah fakta-fakta kualitatif (atribut) menjadi suatu urutan kuantitatif (variabel). 

Mengubah fakta-fakta kualitatif menjadi urutan kuantitatif itu telah menjadi satu kelaziman paling tidak bagi sebagian besar orang, karena berbagai alasan. 
  • Ke-1, eksistensi matematika sebagai alat yang lebih cenderung digunakan oleh ilmu-ilmu pengetahuan sehingga bisa mengundang kuantitatif variabel. 
  • Ke-2, ilmu pengetahuan, disamping akurasi data, semakin meminta presisi yang lebih baik, lebih-lebih dalam mengukur gradasi. Karena perlunya presisi, maka kita belum tentu puas dengan atribut baik atau buruk saja. 
Sebagian peneliti ingin mengukur sifat-sifat yang ada antara baik dan buruk tersebut, sehingga diperoleh suatu skala gradasi yang jelas.


B. Pembahasan

Pengertian Data dan Informasi

data/da·ta/ n 1 keterangan yang benar dan nyata: pengumpulan -- untuk memperoleh keterangan tentang kehidupan petani; 2 keterangan atau bahan nyata yang dapat dijadikan dasar kajian (analisis atau kesimpulan);
-- digital data yang berhubungan dengan angka untuk sistem perhitungan tertentu;
-- kualitatif data tidak berbentuk angka yang diperoleh dari rekaman, pengamatan, wawancara, atau bahan tertulis;
-- kuantitatif data berbentuk angka yang diperoleh dari perhitungan data kualitatif;
-- lapangan 1 kumpulan data yang diperoleh dengan cara melakukan pengukuran langsung (tidak menggunakan satelit); 2 kumpulan data yang diperoleh dengan cara melakukan pengukuran langsung di lapangan;
-- lisan data yang diperoleh dari informan;
-- pribadi data yang berkenaan dengan ciri seseorang, misalnya nama, umur, jenis kelamin, pendidikan, pekerjaan, alamat, dan kedudukan dalam keluarga;
-- primer data yang diperoleh seorang peneliti langsung dari objeknya;
-- relevan data yang ada hubungan langsung dengan persoalan yang sedang diteliti;
-- sekunder data yang diperoleh seorang peneliti secara tidak langsung dari objeknya, tetapi melalui sumber lain, baik lisan maupun tulis;
-- tertulis data yang diperoleh dari sumber tertulis;

mendata/men·da·ta/ v melakukan pendataan;
mendatakan/men·da·ta·kan/ v 1 mengambil sebagai data; 2 memasukkan data;
pendataan/pen·da·ta·an/ n 1 proses, cara, perbuatan mendata; 2 pengumpulan data; pencarian data 
(http://kbbi.web.id/data-Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI))

Data adalah fakta-fakta mentah yang harus dikelola untuk menghasilkan suatu informasi yang memiliki arti bagi suatu organisasi atau perusahaan. 
Data terdiri atas fakta-fakta dan angka-angka yang secara relatif tidak berarti bagi pemakai atau fakta mentah yang belum diolah.
Data terbagi menjadi 2 macam berdasarkan macamnya, yaitu:
  • Data Internal 
= Data yang menggambarkan situasi dan kondisi pada suatu organisasi secara internal. Misal : data keuangan, data pegawai, data produksi, dsb.
  • Data Eksternal 
= Data yang menggambarkan situasi serta kondisi yang ada di luar organisasi. Contohnya adalah data jumlah penggunaan suatu produk pada konsumen, tingkat preferensi pelanggan, persebaran penduduk, dan lain sebagainya.

Selain itu, terdapat klasifikasi data berdasarkan jenisnya, yaitu sebagai berikut:
  • Data Kuantitatif
= Data yang dipaparkan dalam bentuk angka-angka. Contohnya adalah jumlah pembeli buah pada pasar segar, tinggi badan siswa kelas 3 IPA 2, dan lain-lain.
  • Data Kualitatif
= Data yang disajikan dalam bentuk kata-kata yang mengandung makna. Contohnya seperti persepsi konsumen terhadap botol air minum dalam kemasan.

Apa definisi dari informasi?
Informasi adalah hasil pengolahan data yang telah mempunyai arti sehingga dapat digunakan khususnya oleh manajemen dalam membuat keputusan.
Tiga aktivitas yang terjadi pada sistem informasi :

Burch & Grudnitski (1989 : 6) menyebutkan adanya tiga pilar utama yang menentukan kualitas informasi, yaitu:
  1. Akurat
  2. Tepat Waktu
  3. Relevan
Contoh dari informasi: Misalnya ada fakta bahwa seorang nasabah menabung di bank, datanya ada pada slip tabungan atau rekaman komputer. Bila semua data uang tabungan yang ada dalam periode tertentu dijumlahkan (diolah), maka jumlah hasilnya disebut informasi.

Apa definisi dari sistem?
Sistem adalah kumpulan dari bagian-bagian atau hal-hal yang saling berkaitan dan beroperasi atau bekeja secara bersama-sama untuk mencapai satu atau lebih tujuan. Sistem terdiri dari 2 elemen yaitu, sistem terbuka dan sistem tertutup.

Lalu apa definisi dari sistem informasi?
Sistem informasi adalah suatu sistem di dalam suatu organisasi yang mempertemukan kebutuhan pengolahan transaksi harian, mendukung operasi, bersifat manajerial dan kegiatan strategi dari suatu organisasi dan menyediakan pihak luar tertentu dengan laporan-laporan yang diperlukan. Komponen-komponen dari sistem informasi yaitu blok model, blok masukan, blok basis data, blok kendali, blok teknologi dan blok keluaran.

Jenis-jenis sistem informasi, yaitu sebagai berikut:
1.      Transaction Processing Systems (TPS)
2.      Office Automation Systems (OAS) dan Knowledge Work Systems
3.      Sistem Informasi Manajemen (SIM)
4.      Decision Support Systems (DSS)
5.      Sistem Ahli (ES) dan Kecerdasan Buatan (AI)
6.      Group Decision Support Systems (GDSS) dan ComputerSupport Collaborative Work Systems (CSCW)
7.      Executive Support Systems (ESS)

Dari pembahasan diatas tentang definisi data, informasi, sistem, serta sistem informasi, kita dapat menyimpulkan pengertian dari sebuah sistem informasi manajemen itu sendiri.

Sebuah sistem informasi manajemen (SIM) adalah sebuah sistem informasi yang selain melakukan semua pengolahan transaksi atau kejadian yang perlu untuk sebuah organisasi, juga memberi dukungan informasi dan pengolahan untuk fungsi manajemen dan pengambilan keputusan dalam sebuah perusahaan.

Sistem informasi manajemen berfungsi baik untuk pengolahan transaksi manajemen kontrol maupun sebagai sistem pendukung pengambilan keputusan.

Demikian postingan singkat tentang definisi dari ruang lingkup Sistem Informasi Manajemen (SIM). Semoga bermanfaat. Terima kasih. J

Sumber :    Eko Nugroho, Buku Sistem Informasi Manajemen
                  Gordon B.Davis, Buku Kerangka Dasar Sistem Informasi Manajemen 


Field adalah kumpulan dari karakter yang membentuk satu arti, maka jika terdapat field misalnya seperti NomerBarang atau NamaBarang, maka yang dipaparkan dalam field tersebut harus yang berkaitan dengan nomer barang dan nama barang. Atau definisi field yang lainnya yaitu tempat atau kolom yang terdapat dalam suatu table untuk mengisikan nama-nama (data) field yang akan di isikan.
Record adalah kumpulan field yang sangat lengkap, dan biasanya dihitung dalam satuan baris. Tabel adalah merupakan kumpulan dari beberapa record dan juga field. File adalah terdiri dari record-record yang menggambarkan dari satu kesatuan data yang sejenis. Misalnya seperti file nama barang berisikan data tentang semua nama barang yang ada. Data adalah kumpulan fakta atau kejadian yang digunakan sebagai penyelesaian masalah dalam bentuk informasi. Pengertian basis data (database) adalah basis data yang terdiri dari dua kata, yaitu kata basis dan data. Basis dapat di artikan markas ataupun gudang, maupun tempat berkumpul.
Pengertian Field dan Record
apa itu filed dan record?
Lalu data adalah kumpulan fakta yang mewakili suatu objek, misalnya seperti manusia, barang dan sebagainya yang direkam ke dalam bentuk huruf, angka, simbol, teks, bunyi, gambar ataupun kombinasinya. Jadi dapat disimpulkan basis data adalah kumpulan terorganisasi dari data-data yang saling berhubungan sedemikian rupa sehingga dapat dengan mudah disimpan, dimanipulasi, dan dipanggil oleh pemakainya. Dan Karakter atau character adalah merupakan suatu bagian data yang terkecil, dapat berupa karakter numerik, huruf ataupun karakter khusus (special characters) yang membentuk suatu item data atau field.
 (http://www.pengertianku.net/2014/12/pengertian-field-record-table-file-data-dan-basis-data-lengkap.html)
Data adalah catatan atas kumpulan fakta.[1] Data merupakan bentuk jamak dari datum, berasal dari bahasa Latin yang berarti "sesuatu yang diberikan". Dalam penggunaan sehari-hari data berarti suatu pernyataan yang diterima secara apa adanya. Pernyataan ini adalah hasil pengukuran atau pengamatan suatu variabel yang bentuknya dapat berupa angka, kata-kata, atau citra.
Dalam keilmuan (ilmiah), fakta dikumpulkan untuk menjadi data. Data kemudian diolah sehingga dapat diutarakan secara jelas dan tepat sehingga dapat dimengerti oleh orang lain yang tidak langsung mengalaminya sendiri, hal ini dinamakan deskripsi. Pemilahan banyak data sesuai dengan persamaan atau perbedaan yang dikandungnya dinamakan klasifikasi.
Dalam pokok bahasan Manajemen Pengetahuan, data dicirikan sebagai sesuatu yang bersifat mentah dan tidak memiliki konteks. Dia sekedar ada dan tidak memiliki signifikansi makna di luar keberadaannya itu. Dia bisa muncul dalam berbagai bentuk, terlepas dari apakah dia bisa dimanfaatkan atau tidak.
Menurut berbagai sumber lain, data dapat juga didefinisikan sebagai berikut:
  • Menurut kamus bahasa inggris-indonesia, data berasal dari kata datum yang berarti fakta 
  • Dari sudut pandang bisnis, data bisnis adalah deskripsi organisasi tentang sesuatu (resources) dan kejadian (transactions)yang terjadi 
  • Pengertian yang lain menyebutkan bahwa data adalah deskripsi dari suatu kejadian yang kita hadapi 
  • intinya data itu adalah suatu fakta-fakta tertentu sehingga menghasilkan suatu kesimpulan dalam menarik suatu keputusan (wikipedia)


    Data adalah sesuatu yang belum mempunyai arti bagi penerimanya dan masih memerlukan adanya suatu pengolahan. Data bisa berujut suatu keadaan, gambar, suara, huruf, angka, matematika, bahasa ataupun simbol-simbol lainnya yang bisa kita gunakan sebagai bahan untuk melihat lingkungan, obyek, kejadian ataupun suatu konsep. 


    Informasi merupakan hasil pengolahan dari sebuah model, formasi, organisasi, ataupun suatu perubahan bentuk dari data yang memiliki nilai tertentu, dan bisa digunakan untuk menambah pengetahuan bagi yang menerimanya. Dalam hal ini, data bisa dianggap sebagai obyek dan informasi adalah suatu subyek yang bermanfaat bagi penerimanya. Informasi juga bisa disebut sebagai hasil pengolahan ataupun pemrosesan data. 



    Data bisa merupakan jam kerja bagi karyawan perusahaan. Data ini kemudian perlu diproses dan diubah menjadi informasi. 



    Jika jam kerja setiap karyawan kemudian dikalikan dengan nilai per-jam, maka akan dihasilkan suatu nilai tertentu. Jika gambaran penghasilan setiap karyawan kemudian dijumlahkan, akan menghasilkan rekapitulasi gaji yang harus dibayar oleh perusahaan. Penggajian merupakan informasi bagi pemilik perusahaan. Informasi merupakan hasil proses dari data yang ada, atau bisa diartikan sebagai data yang mempunyai arti. Informasi akan membuka segala sesuatu yang belum diketahui (kuliah.dinus.ac.id)


 a. Data nominal
Menuruti Moh. Nazir, data nominal adalah ukuran yang paling sederhana, dimana angka yang diberikan kepada objek mempunyai arti sebagai label saja, dan tidak menunjukkan tingkatan apapun. 
Ciri-ciri data nominal adalah hanya memiliki atribut, atau nama, atau diskrit. 

Data nominal merupakan data diskrit dan tidak memiliki urutan. 
Bila objek dikelompokkan ke dalam set-set, dan kepada semua anggota set diberikan angka, set-set tersebut tidak boleh tumpang tindih dan bersisa. 
Misalnya tentang jenis olah raga yakni tenis, basket dan renang. Kemudian masing-masing anggota set di atas kita berikan angka, misalnya:
  • tenis (1), 
  • basket (2) dan 
  • renang (3). 
Jelas kelihatan bahwa angka yang diberikan tidak menunjukkan bahwa tingkat olah raga basket lebih tinggi dari tenis ataupun tingkat renang lebih tinggi dari tenis.  
Angka tersebut tidak memberikan arti apa-apa jika ditambahkan. 
Angka yang diberikan hanya berfungsi sebagai label saja. 

Begitu juga tentang suku, yakni Dayak, Bugis dan Badui. Tentang partai, misalnya Partai Bulan, Partai Bintang dan Partai Matahari. Masing-masing kategori tidak dinyatakan lebih tinggi dari atribut (nama) yang lain. 
Seseorang yang pergi ke Jakarta, tidak akan pernah mengatakan dua setengah kali, atau tiga seperempat kali. Tetapi akan mengatakan dua kali, lima kali, atau tujuh kali.  

Begitu juga tentang ukuran jumlah anak dalam suatu keluarga. 
Numerik yang dihasilkan akan selalu berbentuk bilangan bulat, demikian seterusnya. Tidak akan pernah ada bilangan pecahan. 
Data nominal ini diperoleh dari hasil pengukuran dengan skala nominal. 

Menuruti Sugiono, alat analisis (uji hipotesis asosiatif) statistik nonparametrik yang digunakan untuk data nominal adalah Coefisien Contingensi. 
Tetapi karena pengujian hipotesis Coefisien Contingensi memerlukan rumus Chi Square/chi kuadrat/kai kuadrat (χ2), *****maka  perhitungannya dilakukan setelah kita menghitung Chi Square. 

Penggunaan model statistik nonparametrik selain Coefisien Contingensi tidak lazim dilakukan.

b. Data ordinal

Data ordinal, selain memiliki nama (atribut), juga memiliki peringkat atau urutan. 
Angka yang diberikan mengandung tingkatan. Ia digunakan untuk mengurutkan objek dari yang paling rendah sampai yang paling tinggi, atau sebaliknya. 
Ukuran ini tidak memberikan nilai absolut terhadap objek, tetapi hanya memberikan peringkat saja. 
Jika kita memiliki sebuah set objek yang dinomori, dari 1 sampai n, misalnya peringkat 1, 2, 3, 4, 5 dan seterusnya, bila dinyatakan dalam skala, maka jarak antara data yang satu dengan lainnya tidak sama. 

Ia akan memiliki urutan mulai dari yang paling tinggi sampai paling rendah. 

Atau paling baik sampai ke yang paling buruk. Misalnya dalam skala Likert (Moh Nazir), mulai dari: 
  • sangat setuju, 
  • setuju, 
  • ragu-ragu, 
  • tidak setuju 
  • sangat tidak setuju. 
Atau jawaban pertanyaan tentang kecenderungan masyarakat untuk menghadiri rapat umum pemilihan kepala daerah, mulai dari: 
  • tidak pernah absen menghadiri, dengan kode 5, 
  • kadang-kadang saja menghadiri, dengan kode 4, 
  • kurang menghadiri, dengan kode 3, 
  • tidak pernah menghadiri, dengan kode 2
  • tidak ingin menghadiri sama sekali, dengan kode 1. 
Dari hasil pengukuran dengan menggunakan skala ordinal ini akan diperoleh data ordinal. Alat analisis (uji hipotesis asosiatif) statistik nonparametrik yang lazim digunakan untuk data ordinal adalah Spearman Rank Correlation dan Kendall Tau.

c. Data interval
Pemberian angka kepada set dari objek yang mempunyai sifat-sifat ukuran ordinal dan ditambah satu sifat lain, yakni jarak yang sama pada pengukuran dinamakan data interval. Data ini memperlihatkan jarak yang sama dari ciri atau sifat objek yang diukur. 


Akan tetapi ukuran interval tidak memberikan jumlah absolut dari objek yang diukur. 
Data yang diperoleh dari hasil pengukuran menggunakan skala interval dinamakan data interval. 

Misalnya tentang nilai ujian 6 orang mahasiswa, yakni:
 A, B, C, D, E dan F diukur dengan ukuran interval pada skala prestasi dengan ukuran 1, 2, 3, 4, 5 dan 6, maka dapat dikatakan bahwa beda prestasi antara mahasiswa C dan A adalah 3 – 1 = 2. 

Beda prestasi antara mahasiswa C dan F adalah           6 – 3 = 3. 

Akan tetapi tidak bisa dikatakan bahwa prestasi mahasiswa E adalah 5 kali prestasi mahasiswa A ataupun prestasi mahasiswa F adalah 3 kali lebih baik dari prestasi mahasiswa B. 

Dari hasil pengukuran dengan menggunakan skala interval ini akan diperoleh data interval. 
Alat analisis (uji hipotesis asosiatif) statistik parametrik yang lazim digunakan untuk data interval ini adalah Pearson Korelasi Product Moment, Partial Correlation, Multiple Correlation, Partial Regression, dan Multiple Regression.

d. Data rasio
Ukuran
rasio (data rasio) yakni ukuran yang memberikan keterangan tentang nilai absolut dari objek yang diukur. 
Data rasio, yang diperoleh melalui mengukuran dengan skala rasio memiliki titik nol. 
Karenanya, interval jarak tidak dinyatakan dengan beda angka rata-rata satu kelompok dibandingkan dengan titik nol di atas. 

Oleh karena ada titik nol, maka data rasio dapat dibuat perkalian ataupun pembagian. 
Angka pada data rasio dapat menunjukkan nilai sebenarnya dari objek yang diukur
Jika ada 4 orang pengemudi, A, B, C dan D mempunyai pendapatan masing-masing perhari Rp. 10.000, Rp.30.000, Rp. 40.000 dan Rp. 50.000. 
Bila dilihat dengan ukuran rasio maka; 
  • pendapatan pengemudi C adalah 4 kali pendapatan pengemudi A. 
  • Pendapatan pengemudi D adalah 5 kali pendapatan pengemudi A. 
  • Pendapatan pengemudi C adalah 4/3 kali pendapatan pengemudi B. 
Dengan kata lain, rasio antara; 
  • pengemudi C dan A adalah 4 : 1,  
  • pengemudi D dan A adalah 5 : 1,  
  • pengemudi C dan B adalah 4 : 3. 
Interval pendapatan pengemudi A dan C adalah 30.000, dan pendapatan pengemudi C adalah 4 kali pendapatan pengemudi A. 
Contoh data rasio lainnya adalah berat badan bayi yang diukur dengan skala rasio. 
Bayi A memiliki berat 3 Kg. 
Bayi B memiliki berat 2 Kg dan bayi C memiliki berat 1 Kg. Jika diukur dengan skala rasio, maka bayi A memiliki rasio berat badan 3 kali dari berat badan bayi C. 
Bayi B memiliki rasio berat badan dua kali dari berat badan bayi C, dan bayi C memiliki rasio berat badan sepertiga kali berat badan bayi A, dst. 
Dari hasil pengukuran dengan menggunakan skala rasio ini akan diperoleh data rasio. 
Alat analisis (uji hipotesis asosiatif) yang digunakan adalah statistik parametrik dan yang lazim digunakan untuk data ratio ini adalah Pearson Korelasi Product Moment, Partial Correlation, Multiple Correlation, Partial Regression, dan Multiple Regression.

Sesuai dengan ulasan jenis pengukuran yang digunakan, maka variabel penelitian lazimnya bisa di bagi menjadi 4 jenis variabel, yakni variabel nominal, variabel ordinal, variabel interval, dan variabel ratio. 
Variabel nominal, yaitu variabel yang dikategorikan secara diskrit dan saling terpisah satu sama lain, misalnya status perkawinan, jenis kelamin, suku bangsa, profesi pekerjaan seseorang dan sebagainya.  

Variabel ordinal adalah variabel yang disusun atas dasar peringkat, seperti motivasi seseorang untuk bekerja, peringkat perlombaan catur, peringkat tingkat kesukaran suatu pekerjaan dan lain-lain.  

Variabel interval adalah variabel yang diukur dengan ukuran interval seperti indek prestasi mahasiswa, skala termometer dan sebagainya.
 
Variabel rasio adalah variabel yang disusun dengan ukuran ratio seperti tingkat penganggguran, penghasilan, berat badan, dan sebagainya.

e. Konversi variabel ordinal
Adakalanya kita tidak ingin menguji hipotesis dengan alat uji hipotesis statistik nonparametrik dengan berbagai pertimbangan, baik dari segi biaya, waktu maupun dasar teori. Misalnya kita ingin melakukan uji statistik parametrik Pearson Korelasi Product Moment, Partial Correlation, Multiple Correlation, Partial Regresion dan Multiple Regression. 
Padahal data yang kita miliki adalah hasil pengukuran dengan skala ordinal, sedangkan persyaratan penggunaan statistik parametrik adalah selain data harus berbentuk interval atau ratio, data harus memiliki distribusi normal. 
Jika kita tidak ingin melakukan uji normalitas karena data yang kita miliki adalah data ordinal, hal itu bisa saja kita lakukan dengan cara menaikkan data dari pengukuran skala ordinal menjadi data dalam skala interval dengan metode Suksesive Interval..

Menuruti Al-Rasyid, menaikkan data dari skala ordinal menjadi skala interval dinamakan transformasi data. Transformasi data itu dilakukan diantaranya adalah dengan menggunakan Metode Suksesive Interval (MSI). 
Tujuan dari dilakukannya transformasi data adalah untuk menaikkan data dari skala pengukuran ordinal menjadi skala dengan pengukuran interval yang lazim digunakan bagi kepentingan analisis statistik parametrik. 
Transformasi data ordinal menjadi interval itu, selain merupakan suatu kelaziman, juga untuk mengubah data agar memiliki sebaran normal. 
Artinya, setelah dilakukan transformasi data dari ordinal menjadi interval, penggunaan model dalam suatu penelitian tidak perlu melakukan uji normalitas. 
Karena salah satu syarat penggunaan statistik parametrik, selain data harus memiliki skala interval (dan ratio), data juga harus memiliki distribusi (sebaran) normal. 
Dengan dilakukannya transformasi data, diharapkan data ordinal sudah menjadi data interval dan memiliki sebaran normal yang langsung bisa dilakukan analisis dengan statistik parametrik. Berbeda dengan statistik nonparametrik, ia hanya digunakan untuk mengukur distribusi. (Ronald E. Walpole).

Perbedaan Jenis atau kadang disebut jenis skala Data :
Skala Nominal
-  Merupakan skala yang hanya membedakan kategori / klasifikasi berdasarkan jenis atau macamnya
-  Skala ini tidak membedakan
kategori /
klasifikasi  berdasarkan urutan atau tingkatan.
Contoh  : - jenis kelamin terbagi menjadi
 laki-laki dan perempuan.
- Jenis pekerjaan bisa diklasifikasi sebagai: 
                1.
 Pegawai negeri
                2.  Pegawai swasta                                                                                   3.  Wiraswasta
Ciri Data Nominal: 
- Posisi data setara. Dalam contoh tersebut, pegawai negeri tidak lebih tinggi/lebih rendah dari pegawai swasta. 
-Tidak bisa dilakukan operasi matematika (X, +, - atau : ). Contoh, tidak mungkin 3-2=1 (Wiraswasta dikurangi pegawai swasta=pegawai negeri
Skala Ordinal
-  Merupakan skala yang membedakan kategori berdasarkan tingkat atau urutan.
Contoh:  membagi tinggi badan
 sampel ke dalam 3 kategori: tinggi, sedang, dan pendek.
            -
Sangat puas 
            -
Puas
            -
Cukup puas 
            -
Tidak puas 
            -
Sangat tidak puas
Ciri Data Ordinal:
- posisi data tidak setara. Dalam kasus di atas, sikap pelanggan yang sangat puas, lebih tinggi dari yang puas. Sikap pelanggan yang puas, lebih tinggi dari yang cukup puas, dst. Angka/tanda bisa dibalik dari 5 hingga 1, tergantung kesepakatan. 
Tidak bisa dilakukan operasi matematika. Tidak mungkin 1+2=3 (yang berarti sangat puas ditambah puas = cukup puas)
Skala Interval
- Merupakan skala yang membedakan kategori dengan selang atau jarak tertentu dengan jarak antar kategorinya sama.
- Skala interval tidak memiliki nilai nol mutlak.
Contoh: membagi tinggi badan sampel ke dalam 4 interval yaitu: 140-149, 150-159, 160-169, dan 170-179
-Temperatur ruangan. Bisa diukur dalam Celsius, atau Fahrenheit, dengan masing-masing punya skala sendiri. Untuk air membeku dan mendidih:
                         -  Celcius pada 0° C sampai 100° C. Sakala ini jelas jaraknya, bahwa 100-0=100 
                         Fahreinheit pada 32° F sampai 212°F. Skala ini jelas jaraknya, 212-32=180
Ciri Data Interval:
- Tidak ada kategorisasi atau pemberian kode seperti terjadi pada data nominal dan ordinal. 
- Bisa dilakukan operasi matematika. (panas 40 derajad adalah dua kali panas disbanding 20 derajad)
Skala Rasio
-  Merupakan penggabungan dari ketiga sifat skala sebelumnya. Skala rasio memiliki nilai nol mutlak dan datanya dapat     dikalikan atau dibagi.
- Jarak
antar kategorinya tidak sama karena bukan dibuat dalam rentang interval.
Contoh :  tinggi badan sampel terdiri dari 143, 145, 153, 156, 175, 168, 173, 164, 165, 152.
Ciri Data Rasio:
- Tak ada kategorisasi atau pemberian kode. 
-
 Bisa dilakukan operasi matematika. Missal: 100 cm + 35 cm = 135 cm; 5 mangga + 2 mangga = 7 mangga.
Kelebihan
-  Penggunaan skala untuk membedakan kategori yang satu dengan yang lain sangatlah praktis.
-  Perbandingan antara kategori yang ada dapat secara jelas terlihat
Kekurangan
-  Skala yang lebih tinggi (rasio dan interval) dapat diubah dalam skala yang lebih rendah (nominal dan ordinal), namun tidak berlaku sebaliknya. 
- See more at: http://catatan-ati.blogspot.co.id/2014/12/perbedaan-nominalordinalinterval-dan.html#sthash.pVMVMQRi.dpuf
Skala Nominal
-  Merupakan skala yang hanya membedakan kategori / klasifikasi berdasarkan jenis atau macamnya
-  Skala ini tidak membedakan
kategori /
klasifikasi  berdasarkan urutan atau tingkatan.
Contoh  : - jenis kelamin terbagi menjadi
 laki-laki dan perempuan.
- Jenis pekerjaan bisa diklasifikasi sebagai: 
                1.
 Pegawai negeri
                2.  Pegawai swasta                                                                                   3.  Wiraswasta
Ciri Data Nominal: 
- Posisi data setara. Dalam contoh tersebut, pegawai negeri tidak lebih tinggi/lebih rendah dari pegawai swasta. 
-Tidak bisa dilakukan operasi matematika (X, +, - atau : ). Contoh, tidak mungkin 3-2=1 (Wiraswasta dikurangi pegawai swasta=pegawai negeri
Skala Ordinal
-  Merupakan skala yang membedakan kategori berdasarkan tingkat atau urutan.
Contoh:  membagi tinggi badan
 sampel ke dalam 3 kategori: tinggi, sedang, dan pendek.
            -
Sangat puas 
            -
Puas
            -
Cukup puas 
            -
Tidak puas 
            -
Sangat tidak puas
Ciri Data Ordinal:
- posisi data tidak setara. Dalam kasus di atas, sikap pelanggan yang sangat puas, lebih tinggi dari yang puas. Sikap pelanggan yang puas, lebih tinggi dari yang cukup puas, dst. Angka/tanda bisa dibalik dari 5 hingga 1, tergantung kesepakatan. 
Tidak bisa dilakukan operasi matematika. Tidak mungkin 1+2=3 (yang berarti sangat puas ditambah puas = cukup puas)
Skala Interval
- Merupakan skala yang membedakan kategori dengan selang atau jarak tertentu dengan jarak antar kategorinya sama.
- Skala interval tidak memiliki nilai nol mutlak.
Contoh: membagi tinggi badan sampel ke dalam 4 interval yaitu: 140-149, 150-159, 160-169, dan 170-179
-Temperatur ruangan. Bisa diukur dalam Celsius, atau Fahrenheit, dengan masing-masing punya skala sendiri. Untuk air membeku dan mendidih:
                         -  Celcius pada 0° C sampai 100° C. Sakala ini jelas jaraknya, bahwa 100-0=100 
                         Fahreinheit pada 32° F sampai 212°F. Skala ini jelas jaraknya, 212-32=180
Ciri Data Interval:
- Tidak ada kategorisasi atau pemberian kode seperti terjadi pada data nominal dan ordinal. 
- Bisa dilakukan operasi matematika. (panas 40 derajad adalah dua kali panas disbanding 20 derajad)
Skala Rasio
-  Merupakan penggabungan dari ketiga sifat skala sebelumnya. Skala rasio memiliki nilai nol mutlak dan datanya dapat     dikalikan atau dibagi.
- Jarak
antar kategorinya tidak sama karena bukan dibuat dalam rentang interval.
Contoh :  tinggi badan sampel terdiri dari 143, 145, 153, 156, 175, 168, 173, 164, 165, 152.
Ciri Data Rasio:
- Tak ada kategorisasi atau pemberian kode. 
-
 Bisa dilakukan operasi matematika. Missal: 100 cm + 35 cm = 135 cm; 5 mangga + 2 mangga = 7 mangga.
Kelebihan
-  Penggunaan skala untuk membedakan kategori yang satu dengan yang lain sangatlah praktis.
-  Perbandingan antara kategori yang ada dapat secara jelas terlihat
Kekurangan
-  Skala yang lebih tinggi (rasio dan interval) dapat diubah dalam skala yang lebih rendah (nominal dan ordinal), namun tidak berlaku sebaliknya. 
- See more at: http://catatan-ati.blogspot.co.id/2014/12/perbedaan-nominalordinalinterval-dan.html#sthash.pVMVMQRi.dpuf
Skala Nominal
-  Merupakan skala yang hanya membedakan kategori / klasifikasi berdasarkan jenis atau macamnya
-  Skala ini tidak membedakan
kategori / klasifikasi  berdasarkan urutan atau tingkatan.
Contoh  : - jenis kelamin terbagi menjadi
 laki-laki dan perempuan.
- Jenis pekerjaan bisa diklasifikasi sebagai: 
                1.  
Pegawai negeri
                2.  Pegawai swasta                                                                                   3.  Wiraswasta
Ciri Data Nominal: 
- Posisi data setara. Dalam contoh tersebut, pegawai negeri tidak lebih tinggi/lebih rendah dari pegawai swasta. 
-Tidak bisa dilakukan operasi matematika (X, +, - atau : ). Contoh, tidak mungkin 3-2=1 (Wiraswasta dikurangi pegawai swasta=pegawai negeri
http://3.bp.blogspot.com/-ZIUkNm-Sa4c/VIcQVI65NpI/AAAAAAAAABM/YTyCivRILCk/s1600/ordinal%2Bsusunan.jpg
Skala Ordinal
-  Merupakan skala yang membedakan kategori berdasarkan tingkat atau urutan.
Contoh:  membagi tinggi badan
 sampel ke dalam 3 kategori: tinggi, sedang, dan pendek.
            -
Sangat puas 
            -
Puas
            -
Cukup puas 
            -
Tidak puas 
            -
Sangat tidak puas
Ciri Data Ordinal:
- posisi data tidak setara. Dalam kasus di atas, sikap pelanggan yang sangat puas, lebih tinggi dari yang puas. Sikap pelanggan yang puas, lebih tinggi dari yang cukup puas, dst. Angka/tanda bisa dibalik dari 5 hingga 1, tergantung kesepakatan. 
Tidak bisa dilakukan operasi matematika. Tidak mungkin 1+2=3 (yang berarti sangat puas ditambah puas = cukup puas)
http://3.bp.blogspot.com/-tdyonKhLupM/VIcRJvtw8hI/AAAAAAAAABY/5D-zkp3j7js/s1600/interval%2Btime%2Blari.jpg
Skala Interval
- Merupakan skala yang membedakan kategori dengan selang atau jarak tertentu dengan jarak antar kategorinya sama.
- Skala interval tidak memiliki nilai nol mutlak.
Contoh: membagi tinggi badan sampel ke dalam 4 interval yaitu: 140-149, 150-159, 160-169, dan 170-179
-Temperatur ruangan. Bisa diukur dalam Celsius, atau Fahrenheit, dengan masing-masing punya skala sendiri. Untuk air membeku dan mendidih:
                         -  Celcius pada 0° C sampai 100° C. Sakala ini jelas jaraknya, bahwa 100-0=100 
                         Fahreinheit pada 32° F sampai 212°F. Skala ini jelas jaraknya, 212-32=180
Ciri Data Interval:
- Tidak ada kategorisasi atau pemberian kode seperti terjadi pada data nominal dan ordinal. 
- Bisa dilakukan operasi matematika. (panas 40 derajad adalah dua kali panas disbanding 20 derajad)
http://4.bp.blogspot.com/-1Rdk3Hjl1cg/VIcSUs4-16I/AAAAAAAAABk/MdIjVwcksOM/s1600/rasio.jpg
Skala Rasio
-  Merupakan penggabungan dari ketiga sifat skala sebelumnya. Skala rasio memiliki nilai nol mutlak dan datanya dapat     dikalikan atau dibagi.
- Jarak
antar kategorinya tidak sama karena bukan dibuat dalam rentang interval.
Contoh :  tinggi badan sampel terdiri dari 143, 145, 153, 156, 175, 168, 173, 164, 165, 152.
Ciri Data Rasio:
- Tak ada kategorisasi atau pemberian kode. 
-
 Bisa dilakukan operasi matematika. Missal: 100 cm + 35 cm = 135 cm; 5 mangga + 2 mangga = 7 mangga.
Kelebihan
-  Penggunaan skala untuk membedakan kategori yang satu dengan yang lain sangatlah praktis.
-  Perbandingan antara kategori yang ada dapat secara jelas terlihat
Kekurangan
-  Skala yang lebih tinggi (rasio dan interval) dapat diubah dalam skala yang lebih rendah (nominal dan ordinal), namun tidak berlaku sebaliknya. 

 http://catatan-ati.blogspot.co.id/2014/12/perbedaan-nominalordinalinterval-dan.html

Jenis-Jenis Skala Pengukuran Statistik

Skala adalah perbandingan antar kategori sebuah objek yang diberi bobot nilai berbeda. Jenis-jenis skala pengukuran adalah nominal, ordinal, interval dan rasio.

Pengukuran adalah dasar setiap penelitian ilmiah. Segala sesuatu yang peneliti lakukan dimulai dengan pengukuran apa pun yang ingin diteliti. Pengukuran adalah meletakkan angka ke suatu objek.

Tapi sering muncul kebingungan mengenai jenis skala yang harus digunakan dalam mengukur. Penting dalam analisis statistik untuk mengetahui tipologi jenis-jenis skala berbeda.

Jenis skala berbeda menyebabkan karakteristik data berbeda sehingga berkaitan dengan metode statistik yang digunakan untuk menganalisis data. Dalam statistik ada 4 jenis-jenis skala yaitu nominal, ordinal, interval dan rasio.

SKALA NOMINAL (SKALA LABEL)

Skala ini menempatkan angka sebagai atribut objek. Tidak memiliki efek evaluatif karena hanya menempatkan angka ke dalam kategori tanpa struktur, tidak memiliki peringkat dan tidak ada jarak.

Contoh Data Variabel :

  • Ya = 1 dan Tidak = 0
  • Pria = 1 dan Wanita = 0
  • Hitam = 1, Abu-abu = 2, Putih = 2

Analisis Statistik :

Angka tidak bermakna matematika. Analisis statistik yang dapat digunakan berada dalam kelompok non-parametrik yaitu frekuensi dan tabulasi silang dengan Chi-square.

SKALA ORDINAL (SKALA PERINGKAT)

Skala ordinal memiliki peringkat, tapi tidak ada jarak posisional objektif antar angka karena angka yang tercipta bersifat relatif subjektif. Skala ini menjadi dasar dalam Skala Likert.

Contoh Data Variabel :

  • Sangat Tidak Setuju = 1
    Tidak Setuju = 2
    Tidak Tahu = 3
    Setuju = 4
    Sangat Setuju = 5

  • Pendek = 1
    Sedang = 2
    Tinggi = 3

  • Tidak enak = 1
    Ragu-ragu = 2
    Enak = 3

Analisis Statistik :

Angka 1 lebih rendah dari angka 2 dalam peringkat, tapi tidak bisa dilakukan operasi matematika. Data ordinal menggunakan statistik non-parametrik mencakup frekuensi, median dan modus, Spearman rank-order correlation dan analisis varian.

SKALA INTERVAL (SKALA JARAK)

Skala interval adalah skala ordinal yang memiliki poin jarak objektif dalam keteraturan kategori peringkat, tapi jarak yang tercipta sama antar masing-masing angka.

Contoh Data Variabel :

  • Umur 20-30 tahun = 1
    Umur 31-40 tahun = 2
    Umur 41-50 tahun = 3

  • Suhu 0-50 Celsius = 1
    Suhu 51-100 Celsius = 2
    Suhu 101-150 Celsius = 3

Analisis Statistik :

Angka 3 berarti lebih tua atau lebih panas dari angka 2 setara dengan angka 2 terhadap angka 1, bisa operasi penjumlahan dan pengurangan. Statistik parametrik yaitu deviasi mean dan standar, korelasi r, regresi, analisis varian dan analisis faktor ditambah berbagai multivariat.

SKALA RASIO (SKALA MUTLAK)

Skala rasio adalah skala interval yang memiliki nol mutlak.

Contoh Data Variabel :

  • 0 tahun, 1 tahun, 2 tahun, 3 tahun, ..... dst.
  • ..... -3C, -2C, -1C, 0C, 1C, 2C, 3C, ..... dst.
  • ..... 0,71m ..... 5,38m ..... 12,42m ..... dst.

Analisis Statistik :

Berlaku semua operasi matematika. Analisis statistik sama dengan skala interval.


sumber : tu.laporanpenelitian.com/2014/11/24.html

DAFTAR PUSTAKA
Skala Nominal
-  Merupakan skala yang hanya membedakan kategori / klasifikasi berdasarkan jenis atau macamnya
-  Skala ini tidak membedakan
kategori /
klasifikasi  berdasarkan urutan atau tingkatan.
Contoh  : - jenis kelamin terbagi menjadi
 laki-laki dan perempuan.
- Jenis pekerjaan bisa diklasifikasi sebagai: 
                1.
 Pegawai negeri
                2.  Pegawai swasta                                                                                   3.  Wiraswasta
Ciri Data Nominal: 
- Posisi data setara. Dalam contoh tersebut, pegawai negeri tidak lebih tinggi/lebih rendah dari pegawai swasta. 
-Tidak bisa dilakukan operasi matematika (X, +, - atau : ). Contoh, tidak mungkin 3-2=1 (Wiraswasta dikurangi pegawai swasta=pegawai negeri
Skala Ordinal
-  Merupakan skala yang membedakan kategori berdasarkan tingkat atau urutan.
Contoh:  membagi tinggi badan
 sampel ke dalam 3 kategori: tinggi, sedang, dan pendek.
            -
Sangat puas 
            -
Puas
            -
Cukup puas 
            -
Tidak puas 
            -
Sangat tidak puas
Ciri Data Ordinal:
- posisi data tidak setara. Dalam kasus di atas, sikap pelanggan yang sangat puas, lebih tinggi dari yang puas. Sikap pelanggan yang puas, lebih tinggi dari yang cukup puas, dst. Angka/tanda bisa dibalik dari 5 hingga 1, tergantung kesepakatan. 
Tidak bisa dilakukan operasi matematika. Tidak mungkin 1+2=3 (yang berarti sangat puas ditambah puas = cukup puas)
Skala Interval
- Merupakan skala yang membedakan kategori dengan selang atau jarak tertentu dengan jarak antar kategorinya sama.
- Skala interval tidak memiliki nilai nol mutlak.
Contoh: membagi tinggi badan sampel ke dalam 4 interval yaitu: 140-149, 150-159, 160-169, dan 170-179
-Temperatur ruangan. Bisa diukur dalam Celsius, atau Fahrenheit, dengan masing-masing punya skala sendiri. Untuk air membeku dan mendidih:
                         -  Celcius pada 0° C sampai 100° C. Sakala ini jelas jaraknya, bahwa 100-0=100 
                         Fahreinheit pada 32° F sampai 212°F. Skala ini jelas jaraknya, 212-32=180
Ciri Data Interval:
- Tidak ada kategorisasi atau pemberian kode seperti terjadi pada data nominal dan ordinal. 
- Bisa dilakukan operasi matematika. (panas 40 derajad adalah dua kali panas disbanding 20 derajad)
Skala Rasio
-  Merupakan penggabungan dari ketiga sifat skala sebelumnya. Skala rasio memiliki nilai nol mutlak dan datanya dapat     dikalikan atau dibagi.
- Jarak
antar kategorinya tidak sama karena bukan dibuat dalam rentang interval.
Contoh :  tinggi badan sampel terdiri dari 143, 145, 153, 156, 175, 168, 173, 164, 165, 152.
Ciri Data Rasio:
- Tak ada kategorisasi atau pemberian kode. 
-
 Bisa dilakukan operasi matematika. Missal: 100 cm + 35 cm = 135 cm; 5 mangga + 2 mangga = 7 mangga.
Kelebihan
-  Penggunaan skala untuk membedakan kategori yang satu dengan yang lain sangatlah praktis.
-  Perbandingan antara kategori yang ada dapat secara jelas terlihat
Kekurangan
-  Skala yang lebih tinggi (rasio dan interval) dapat diubah dalam skala yang lebih rendah (nominal dan ordinal), namun tidak berlaku sebaliknya. 
- See more at: http://catatan-ati.blogspot.co.id/2014/12/perbedaan-nominalordinalinterval-dan.html#sthash.pVMVMQRi.dpuf
  1. Al-Rasyid, H. Teknik Penarikan Sampel dan Penyusunan Skala. Pascasarjana UNPAD, Bandung, 1994.
  2. Anita Kesumahati, Skripsi, PS Matematika, Unila, Penggunaan Korelasi Polikhorik dan Pearson untuk Variabel Ordinal Dalam Model Persamaan Struktural, 2005.
  3. Hays, W. L., Quantification in Psychology, Prentice Hall. New Delhi, 1976.
  4. J.T. Roscoe, Fundamental Research Statistic for the Behavioral Sciences, Hol, Rinehart and Winston, Inc., New York, 1969
  5. J Supranto, Statistik, Teori Dan Aplikasi, Edisi Kelima, Penerbit Erlangga, Jakarta, 1987
  6. Moh. Nazir, Ph.D. Metode Penelitian, Penerbit Ghalia Indonesia, Jakarta, 2003.
  7. Ronald E। Walpole. Pengantar Statistika, Edisi ke-3, Penerbit PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, 1992.
  8. Riduan, Dasar-dasar Statistika, Penerbit ALFABETA Bandung, 2005.
  9. Sugiono, Prof. Dr. 2004. Statistika Nonparametrik Untuk Penelitian, Penerbit CV ALFABETA, Bandung.
  10. Suharto, 2007. Kumpulan Bahan Kuliah Statistika, Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Metro. .
  11. Wijayanto, 2003. Structural Equation Modeling dengan LISREL 8.5. Pascasarjana FE-UI, Jakarta.
  12. Zaenal Mustafa El Qodri. 1985. Pengantar Statistika, Bagian Penerbitan Fakultas Ekokomi Universitas Islam Indonesia, Yogyakarta.
penyusun : Ir. Iwanudin, S.Pd (kang Diwan)
.
Share this article :